Home » Uncategorized » Kecanduan Makanan

Kecanduan Makanan: Keinginan Anda Tidak Tampak Mengendalikan

Anda mungkin overdosis pada keripik kentang atau keripik tortilla sesekali, tapi apakah Anda menganggap diri Anda sebagai pecandu makanan? Jawabannya penting, karena itu bisa menjadi kunci untuk menentukan tindakan apa yang perlu Anda ambil untuk menurunkan berat badan. Sejumlah ahli medis mengatakan bahwa kecanduan makanan sama seriusnya dengan kecanduan nikotin atau kokain – dan bisa berpotensi mematikan.

Bila Anda menderita kecanduan makanan, Anda memiliki keinginan yang luar biasa untuk makanan tertentu. Keinginannya begitu kuat, faktanya, bahwa jika Anda tidak dapat mengkonsumsi makanan itu, Anda menderita gejala penarikan seperti sakit kepala, mual, dan depresi. Pecandu makanan menginginkan kenyamanan yang diberikan makanan tertentu kepada mereka. Mereka juga mungkin terlibat dalam pesta makan. Ketagihan mereka akan makanan bisa bersifat fisik dan psikologis.

Harus ditunjukkan bahwa ada variasi kecanduan makanan yang berbeda. Misalnya, ada makan berlebihan yang kompulsif, di mana seorang individu terus makan binges yang bisa bertahan beberapa hari. Pecandu kadang-kadang bisa menurunkan berat badan, tapi cenderung mendapatkannya kembali. Gejalanya termasuk makan cepat, makan sendiri secara kompulsif, dan makan saat tidak ada bukti kelaparan.

Baca juga : 7 rahasia mudah memahami statistik web.

Namun bentuk lain dari kecanduan adalah bulimia, di mana seseorang makan berlebihan, kemudian membersihkan entah dengan muntah atau dengan minum obat pencahar. Tanda-tanda kondisi ini termasuk mengisolasi diri saat makan, mencoba mengkonsumsi sebagian besar makanan dengan cepat, dan disibukkan dengan berat badan seseorang.

Kecanduan makanan juga bisa datang dalam bentuk anoreksia, di mana seseorang mencoba untuk kelaparan diri sendiri untuk mencapai bobot yang tidak realistis. Anorexics cenderung 15 persen di bawah berat badan normal dan memiliki fobia tentang menjadi gemuk. Mereka mengalami kesulitan makan dengan orang lain dan tampak terobsesi dengan berat badan. Mereka mungkin terlibat dalam perilaku ritualistik yang melibatkan makanan dan mungkin menderita depresi.

Kabar baiknya adalah kecanduan makanan bisa berhasil diobati.
Perawatan ini bisa datang dalam berbagai bentuk. Seorang pecandu makanan dapat bekerja dengan seorang psikoterapis untuk mengembangkan cara baru dalam menghadapi makanan dan emosinya. Terapis mungkin bisa mengidentifikasi sumber ketakutan atau kemarahan individu – alasan di balik kecanduan individu. Pada sebagian besar kasus, psikolog akan membantu individu tersebut untuk mengembangkan rencana perawatan yang menjelaskan harapan dan sasaran, baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Dalam kasus yang paling serius, seseorang mungkin harus menjalani perawatan rawat inap di fasilitas psikologis. Pengobatan sering kali melibatkan membantu individu untuk kembali ke metode makan sehat, mengatasi penyebab emosional yang mendasarinya, dan belajar teknik penanganan yang efektif.

Pecandu makanan sering mengikuti prinsip dari program 12 langkah yang sama yang digunakan oleh pecandu alkohol. Ini melibatkan pengakuan ketidakberdayaan mereka atas makanan, keyakinan mereka bahwa mereka dapat dipulihkan menjadi kewarasan, dan pengakuan atas kesalahan dan kegagalan mereka. Selain itu, pecandu makanan sering menarik kekuatan dari kelompok pendukung yang terdiri dari orang-orang yang memiliki kesulitan bersaing dalam makanan. Hanya dengan mengetahui bahwa ada orang lain yang menghadapi tantangan yang sama bisa sangat terapeutik.

Tidak jelas pada saat ini apakah kecanduan makanan adalah penyakit berbasis genetika. Tentu, bagaimanapun, ada bukti pola makan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Faktanya, banyak pecandu makanan hanya bisa mencari pertolongan setelah mereka menentukan bahwa penyakit mereka dapat berdampak buruk pada anak-anak mereka.

Sangat mungkin bahwa kecanduan makanan tidak akan pernah bisa disembuhkan, hanya bisa diobati. Dengan kata lain, masa pemulihan kecanduan bisa bertahan seumur hidup. Namun, seseorang seharusnya tidak pernah kehilangan harapan untuk mengalahkan kecanduan makanan. Dengan kesabaran dan waktu, pecandu individu dapat mempelajari keterampilan perilaku yang akan memungkinkan mereka mengendalikan berat badan mereka. Tentu saja, akan ada saat dimana individu akan tergoda untuk menikmati permen atau karbohidrat berlebih. Namun, mengetahui rasa sakit yang akan mereka alami jika melanjutkan kebiasaan makan mereka yang berbahaya bisa jadi hanya insentif yang mereka butuhkan untuk tetap mengikuti kursus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge