Apa itu subnetting?

Subnetting adalah, pada intinya, proses mengalokasikan bit dari host. Ini dilakukan dengan Protokol Internet, atau sistem alamat IP untuk membuat subnetwork (juga dikenal sebagai subnet) dari alamat logis dalam ruang alamat terbatas yang ditugaskan untuk bisnis, organisasi atau grup besar lainnya. Kunjungi juga blog kami diyweee.com yang menyediakan informasi terupdate.

Dengan setiap alamat IP, ada subnet mask yang terkait dengan. Subnet mask dirancang untuk menentukan alamat IP mana dan berapa banyak yang ada di jaringan lokal tertentu. Router atau firewall dikenal sebagai gateway default, karena selalu berada di jaringan lokal yang sama.

Subnet mask paling akrab dengan 255.255.255.0. Ini adalah topeng default untuk sebagian besar sistem. Seperti semua alamat IP, digit terakhir dapat diakses dari 1 hungga 254 – dan hanya itu. Jika ada lebih dari 254 komputer atau perangkat jaringan yang memerlukan alamat IP pada jaringan, subnet mask akan kehabisan ruang.

Bagaimana subnetting digunakan untuk menambah jumlah perangkat di jaringan lokal?

Ada dua opsi yang berbeda untuk sistem administrator kompilasi jaringan lokal dalam subnet mask-nya. Salah satu opsi mengubah subnet mask untuk memungkinkan lebih banyak perangkat. 300 Perangkat harus dilakukan. Perangkat harus mampu mentransfer data ke dan dari jaringan memperluas subnet mask.

Sementara itu, dengan IP address yang sama, semua host harus memiliki subnet yang telah diubah menjadi 255.255.252.0. Dengan perubahan sederhana melalui subnetting, jaringan sekarang ingin lebih besar dan memiliki berbagai alamat IP dari 192.168.0.0 gedga 192.168.3.254. Dengan subnetting dalam contoh ini, sangat pentah semua host telah mengubah subnet mask mereka.

Leave a Comment

Your email address will not be published.